28 December 2008

Minda yang Berlari




Alhamdulillah setelah hampir menjangkau sebulan lamanya menghabiskan cuti di rumah, saya cuba membawa diri dan seluruh jasad dan roh saya untuk kembali ke meja diskusi blog. Cuti yang panjang tanpa berhadapan dengan internet membuatkan blog ini 'dikurantinkan' dari mendapat entri baru. Walaubagaimanapun apa yang pasti perjuangan perlu diteruskan. Jesteru dalam ke'terjeman' otak akibat virus rehat yang panjang saya cuba menulis tentang tajuk ini yang saya dapatkan idea untuk menulis entri ini semasa mengikuti satu program.

Saya berpendapat bahawa kita baru mampu dengan sebenar mampu menterjemahkan sesuatu teori kepada kehidupan sebenar apabila kita sendiri merasainya, atau lebih tepatnya apabila kita dipilih oleh Allah untuk merasainya. Percaya atau tidak, setuju atau tidak yang pasti saya punya hujah tersendiri untuk 'statement' ini..

Seringkali kita dengar bahawa orang-orang mengatakan "
berkawanlah kamu dengan orang berilmu nescaya kamu juga akan menjadi orang berilmu
". Kata-kata ini bukannya hanya lahir dari mulut orang biasa tetapi dari mulut seorang ulama, tokoh akademik bahkan orang-orang kenamaan.

Mungkin kata-kata itu nampak biasa bagi orang yang biasa atau pada pandangan intelek, kata-kata itu sangat benar dan sangat memotivasikan, tetapi pada pandangan orang yang luar biasa, kata-kata itu pastilah dilihat sebagai luar biasa!!!

jesteru soalan saya ;
KITA TERGOLONG DALAM GOLONGAN YANG MANA?

Bagi golongan biasa hanya melihat ayat itu biasa hingga tidak tahu bagaimana untuk memanipulasikannya dalam kehidupan seharian. Bahkan lagi teruk mungkin tidak terfikir untuk mendefinasikannya dalam kehidupan.

Berbeza dengan orang intelek yang pandai bahkan akan mencari peluang untuk merealisasikan ayat tersebut. Dan natijahnya kerana itulah mereka digelar golongan intelek. Golongan intelek yang saya maksudkan di sini tidak terbatas hanya kepada mereka-mereka yang terbukti berpelajaran dengan memiliki sijil-sijil yang penuh dengan A dan kepujian atau mereka-mereka yang dikatakan berpelajaran kerana berjaya menempatkan diri di institut pengajian tinggi, tetapi meliputi seluruh makhluk yang mampu menilai dan membezakan sesuatu yang baik dan buruk dengan kata lain mumaiz.

Dan sangat berlainan dari orang yang luar biasa yang melihat kata-kata itu sebagai kata-kata yang luar biasa. Mereka bukan sahaja menrealisasikan, mendefinasikan, atau menterjemahkan kata-kata itu ke dalam kehidupan realiti sehari-hari bahkan, menjadikan kata-kata itu sebagai panduan untuk menjadi luar biasa. Golongan ini dengan keghairahan yang luar biasa akan memenuhi tuntutan kata-kata tersebut. Dan natijah yang mereka perolehi jauh lebih hebat hingga menjadikan mereka golongan intelek yang luar biasa tahap inteleknya. Dan yang pasti, sifat inilah yang melahirkan ilmuan dan ulama Islam silam seperti, Ibn Sina, Khawarizmi,Ibn Rushd, Ibn Haitham, Ar-Razi, Imam 4 Mazhab, Imam Hadith dan ramai lagi juga ilmuan-ilmuan Barat seperti Sir Isaac Newton, Alexander Graham Bell, Thomas Alva Edison.

Keseronokan yang luar biasa

Saat saya mengikuti satu program baru-baru ini, secara naturalnya saya merasai satu kepuasan yang amat sangat kerana dalam program ini saya tidak pernah merasakan sedikitpun otak saya terhenti. Sebenarnya ini bukan program pertama yang membawa saya ke alam pemikiran yang maksima, dan kerana keseronokkan dan keterujaan yang hadir setiap kali mengikuti program-program sebegitu maka saya tidak teragak-agak untuk mengikuti dan terus mengikuti program-program seumpamanya yang boleh membuatkan otak saya sentiasa berlari.

Apa yang membuatkan otak saya tidak mahu berhenti berlari adalah juga kerana saya dikelilinggi oleh manusia-manusia yang berjiwa besar dan sentiasa dahagakan juga memuntahkan ilmu. Ditambah lagi dengan tekanan masa yang hanya singkat maka ia cukup untuk menjadikan suasana ilmu itu lebih berkualiti kerana masing-masing mengharapkan masa yang singkat itu akan digunakan dengan semaksimanya.

Dan saat inilah sangat melahirkan satu perasaan yang luar biasa seronoknya. Terbit satu perasaan puas dan teruja yang hanya disebabkan oleh otak yang sentiasa berlari. hinggakan ingin tidur qailullah juga dirasakan rugi kerana masa itu masih ada ilmu-ilmu yang dicurahkan dari manusia-manusia disekeliling.

Cara berfikir memandu terjemahan realiti

Setiap daripada kita adalah insan istimewa. Ini kerana setiap dari kita punya gaya dan cara berfikir yang tersendiri. Maka setiap dari kita akan membentuk hidup kita mengikut citarasa pemikiran selaras corak pemikiran garapan kita.

Analoginya sangat realiti, seorang budak yang berumur 4 tahun ketika disuruh melukis gambar rumah biasanya akan melukis gambar rumah seperti ini



kerana inilah terjemahan realiti dari corak pemikiran mereka. Begitulah kehidupan kita sehari-hari, ia akan terjadi sebagaimana apa yang ada pada fikiran kita (walaupun segalanya tetap atas keizinan Allah). Jika baik apa yang kita fikirkan maka positiflah jadinya, sebaliknya jika buruk apa yang kita fikirkan maka negatiflah jadinya. Ini adalah satu sifat natural dan biasa terjadi. Hanya adakala sesuatu itu menjadi sebaliknya dan ia terjadi hanya adakala. Mungkin dalam bahasa manusia kita mengatakan kejadian seperti itu adalah 'nasib'. Walaupun pada hakikatnya segalanya tetap terjadi dengan kuasa Allah dan manusia juga mengelarkannya sebagai 'takdir'.

Dan semasa otak saya tidak berhenti berlari, saya terperasan bahawa apa yang saya fikirkan mungkin tidak sama dengan apa yang orang lain fikirkan. Dan hasil dari pemikiran yang berbeza itu akan lahirlah hasil tindakan yang berbeza. Dan hasil dari pemikiran dan tindakan yang berbeza itu akan lahirlah seorang manusia yang punya identiti tersendiri dengan pengalaman yang berbeza-beza.

Dan apa yang pasti pengalaman yang berbeza-beza itulah yang dikatakan akan menjadikan seseorang itu lebih matang. Dan kematangan itulah yang akan menjadikan dia juga menjalani hidupnya sehari-hari dengan lebih berhati-hati, berkualiti,dan mampu menterjemahkan sesuatu teori dengan sebenar mampu kerana dia punya pengalaman sendiri tentang teori itu.


Menjadi manusia luar biasa dengan teori

Berbalik kepada ayat atau teori "
berkawanlah kamu dengan orang berilmu nescaya kamu juga akan menjadi orang berilmu
". Kita hanya akan dapat menjadi manusia luar biasa apabila kita sudah pernah merasai sendiri teori ini dengan keseronokkan dan dengan semaksima rasa. Barulah akan terbit rasa ingin lebih merasai makna sebenar teori tersebut. Dan inilah yang akan menjadikan kita seorang manusia yang luar biasa dengan manfaat yang maksima dari sesuatu teori.

Adakalanya kita boleh mencipta teori kita sendiri hasil dari manipulasi sesuatu teori.
Walaubagaimanapun biarlah teori yang kita cipta dan kita ikuti itu akan membawa kita kepada kehidupan yang diredhai Allah, seterusnya membawa ke Syurga Allah
..dan ini hanya dapat dilakukan orang yang luar biasa..

TITIK

hmmm.. Bermain dengan fikiran juga sebenarnya memenatkan.. dan yang pasti, Saya berpendapat bahawa kita baru mampu dengan sebenar mampu menterjemahkan sesuatu teori kepada kehidupan sebenar apabila kita sendiri merasainya, atau lebih tepatnya apabila kita dipilih oleh Allah untuk merasainya...

(",) (",) (",)







JORDAN..

25 December 2008

Selamat Pengantin Baru YDP PMIUM



Alhamdulillah, Tanggal 29 November 2008, Yang di-Pertua Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya sesi 08/09 juga Pengerusi SMM Saudara Haafizuddin selamat melangsungkan perkahwinan dengan pasangannya saudari Fatin Nuraini.




Saya dan sahabat-sahabat mendoakan semoga Kebahagiaan, Redha dan Berkat Allah sentiasa bersama pasangan mempelai sehingga ke akhir hayat.amin..





JORDAN..

23 November 2008

Tom-Tom Bak – Mendidik atau MEROSAK





Pasti ramai antara anda gemar melihat telatah kanak-kanak. Telatah jiwa-jiwa kecil yang bersih dan suci. Telatah anak-anak yang masih putih tanpa mengenal apa ertinya dosa dan pahala. Telatah gelagat manja yang perlu perhatian dan belaian. Telatah comel yang mampu mencuit sebegitu banyak hati. Telatah selamba yang menghilang segala kerunsingan bahkan menghapuskan seluruh masalah dunia yang bersarang dibenak fikiran. Juga telatah tulus dan mulus seorang insan kecil yang menerbitkan rasa dengki dihati ingin menjadi seperti mereka, bebas seperti burung boleh tersenyum, menangis, keriangan, marah, melakukan apa sahaja tanpa terbeban dengan masalah yang menghimpit, tanpa terbeban dengan jiwa yang kotor dengan dosa, tanpa terbeban dengan kemarahan dan reaksi kurang sopan manusia bahkan terus saja dibelai walau adakala gerak laku mereka mengeramkan hati, terus saja mendapat perhatian dan kasih sayang. Itulah kuasa jiwa yang suci dan bersih. Dan merekalah sebenarnya jiwa-jiwa yang juga suatu hari nanti akan mengemparkan dunia walau apapun dan di manapun peranan mereka dalam sudut dunia. Itulah zaman istimewa seorang insan.

Jika anda gemar melihat telatah mereka, pasti anda juga gemar melihat siaran television yang meletakkan 99% peratus hero dan heroinnya adalah kanak-kanak iaitu Tom-Tom Bak (TTB). Hanya 1% sahaja yang menambahkan lagi keceriaan program rancangan itu dengan penonjolan watak seorang ‘bapa kanak-kanak’ iaitu Aznil Nawawi.

Saya sendiri sangat suka menonton rancangan itu. Melihat Tom-Tom Bak sangat mencuit hati, bahkan kalau disusun 10 filem bertaraf dunia dan yang ke-11 adalah Tom-Tom Bak, mungkin saya akan memilih Tom-Tom Bak untuk ditonton.

Haziq dan kini Alisya


Kalau dulu watak utama TTB adalah seorang budak lelaki bernama Haziq yang petah berkata-kata dan sangat sayang kepada Uncle Aznil. Saya masih ingat ketika pertama kali Haziq muncul di television dalam rancangan Akademi Fantasia (moga tidak silap), yang meluru kepada Aznil dan terus melafazkan rasa sayangnya pada Aznil berkali-kali dengan menghadiahkan ciuman dan pelukan molek seorang anak kepada Aznil. Lalu hati ‘kebapaan’ Aznil ditambah dengan air matanya yang begitu murah untuk mengalir (kan setiap kali Pelajar AF keluar dia pasti menitiskan air mata..hebat ukhuwah mereka) menjadikan ‘moment’ itu sangat tragis dan syahdu (strategi menaik saham yang ampuh).

Kali seterusnya, haziq dijemput lagi menjadi tetamu dalam rancangan Macam-Macam Aznil Segmen Anakku. Sekali lagi drama anak dan ayah dimainkan. Tetapi saya percaya bahawa Haziq tidak berpura-pura, itulah bukti jiwa bersih yang mulus dan tulus. Ikhlas pada perbuatannya. Beruntung Aznil disayanggi oleh anak sekecil itu. Seronok melihat telatah Haziq. Dan akhirnya Haziq dipilih menjadi hero utama dalam rancangan TTB.

Kini TTB telah memasuki musim kedua. Tiada lagi Haziq sebagai hero, tetapi diganti oleh heroin pula bernama Alisya (bukan ejaan sebenar kot). Tidak kurang kecomelan dan kepetahannya dari Haziq, Alisya terus menjadi penceria TTB.

Hanya saya belum sempat melihat walau satu episode dari musim kedua ini kerana duduk di Universiti Malaya memerlukan partisipasi yang lebih kepada gerak kerja berfaedah berbanding duduk selamba depan television yang letaknya diruang legar lalu lalang orang.

Gelagat yang mencuit hati

Seperti sunnahnya gelagat anak kecil yang sangat membuatkan hati tercuit, TTB berjaya memanipulasikan telatah kanak-kanak yang ‘nature’ sebagai ‘alat mencari keuntungan’. Maaf kasar bunyinya saya gantikan statement ‘alat mencari keuntungan’ dengan ‘untuk menghiburkan sekalian banyak masyarakat’. Dengan jawapan-jawapan spontan dari anak-anak yang menjadi tetamu menjadikan suasana di studio juga dimana sahaja rancangan itu ditonton ceria dengan gelak tawa. Itulah kuasa jiwa yang bersih. Mudah menghiburkan orang.

Cungkilan Bakat yang Mempesona

Pernah suatu saat dahulu saya tertanya-tanya bagaimana rasanya jadi pelakon.

“Tetapi kalau mau jadi pelakon nanti dah besar baru boleh jadi.”

Dialog saya dalam hati. Tapi bukan bermakna saya menanam hasrat mahu jadi pelakon..Nauzubillah.. Kerana belum sempat hasrat itu tertanam, ia lebih dulu mati dengan amaran dari seorang ibu yang sayangkan anaknya. Terima kasih mak..

Tetapi dialog kecil hati saya 14 tahun dulu sudah tidak relevan diutarakan pada masa kini. Berjuta-juta ruang disediakan untuk kanak-kanak muncul sebagai pelakon. Hebatnya kuasa jiwa yang suci. Dan antara medan mencungkil bakat kanak-kanak adalah TTB. Lakonan, nyanyian, dikir barat, tarian, bermain alatan muzik, tradisional, internasional semua ruang sudah terbuka melalui TTB.

Walaupun ini dilihat sebagai peluang, tetapi saya berpendirian bahawasanya ini dipanggil bukan peluang, tetapi perosak jiwa suci dan bersih. Di sinilah kritikkan saya bermula, maaf tetapi saya perlu menyatakannya. Membuka mata saya sendiri juga orang ramai yang ditakdirkan Allah untuk membaca artikel ini.

Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya

“melentur buluh biarlah dari rebungnya”
. Seluruh dunia mengakui peribahasa ini
benar. Dan TTB sepertinya adalah medan yang bukan melentur buluh, tetapi mematahkan buluh. Pembunuhan karekter bersih dan suci secara dalaman . Anak kecil harus dididik dengan didikan sempurna. Mengenal Allah dan Rasul, ditanam Iman dan Taqwa. Agar besar nanti taat pada agama dan menjadi harapan bangsa. Tetapi TTB malah mengambarkan bahawa kritikalnya institusi kekeluargaan dalam melahirkan insan soleh dan musleh. Hamba Allah yang beriman, melawan fitrah sebenar manusia.

[16.] (Luqman berkata): "Hai anakku, Sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui. [17.] Hai anakku, Dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan Bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

Surah Al-Loqman : 16 dan 17

Pesanan yang jelas terkandung dalam surah Al-Luqman. Ayat di atas jelas menunjukkan bahawasanya Allah memberi contoh kepada sekalian yang bergelar bapa (juga ibu) agar mengajar anak mereka mendirikan solat, amar ma’ruf nahi mungkar, juga sentiasa bersabar.

Persoalannya, adakah dengan apa yang kita lihat di TTB, apabila anak-anak di ajar mendewakan budaya Barat, anak-anak diajarkan mendedahkan aurat, anak-anak diajarkan bersifat dan berbicara kurang sopan, anak-anak diajarkan hidup gaya ‘up to date’ menari, menyanyi ala inul, berpakaian berlawanan dengan fitrah jantina dan berbagai lagi yang pada hemat fikiran waras semua itu tidak akan membawa kepada mendidik anak-anak kepada apa yang diajarkan Islam.

Berbalik kepada pepatah“melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Jika anak-anak dididik seawal usia dengan selesa melakukan perkara-perkara yang mungkar walau sekecil biji sawi, pasti bila besar nanti didikan ‘gaya lenturan’itulah yang akan dikenderai hingga dewasa kelak dan pasti perkembangan jiwa dan fikiran mereka akan bergerak selaras dengan gaya lenturan itu. Maka akan lahirlah insan yang menderhaka kepada ibu bapa, insan yang saban hari duduk berfoya-foya, insan yang dengan berani menentang agama, insan yang bernaluri songsang lebih memilih pengkid dan lesbian belum sentuh lagi bab zina, insan yang tidak mengenal erti kehidupan bahkan lebih teruk insan yang tidak mengenal Allah.. Menakutkan bunyinya..Nauzubillah..

Jalan Penyelesaian?

Bagaimana agaknya jika setiap institusi kekeluargaan itu harmoni dengan suasana nyaman Islam. Rumah yang tenang dengan alunan Al-Quran, solat berjemaah setiap waktu, amalan-amalan sunat bahkan qiammullail setiap malam, sang ayah saban hari selepas solat memberikan mutiara berharga kepada anak-anak sebagai pesanan dan bekalan menempuhi dunia. Sang Ibu yang sentiasa menyediakan makanan dengan bertasbih kepada Allah menambah sedap dan berkatnya hidangan. Ditanam dalam hati anak-anak akan keindahan peribadi bertalikan akidah Islam. Kukuh dan eratnya tali itu sehingga ikatannya tidak terbuka walau di manapun si anak berada hinggalah dia dewasa.

Pasti akan lahir dari lubuk keluarga itu, insan yang benar-benar beriman, insan yang meneranggi jalan disetiap laluannya, insan yang membawa harum ke segenap penjuru duduknya. Bayangkan jika itulah yang akan lahir dari SETIAP institusi kekeluargaan, maka akan teranglah dunia. Akan harumlah semesta. Subhanallah!!!..
Dan itulah jalan penyelesaian paling ampuh untuk segala kerosakan dunia. Mungkin ada baiknya TTB beralih kepada matlamat lebih jitu iaitu dengan berhijrah kepada tema mendidik anak-anak dengan sebenar didik. Mencungkil bakat nyanyian Al-Quran, bakat lakonan iman, lengok tarian solat, berdikir Mekkah, dan berfesyenkan Taqwa.. MasyaAllah.. Subhanallah..

Untuk akhirnya, diri ini bukanlah insan yang layak untuk menilai, apa lagi untuk menyatakan bahawa “akulah insan yang akan merancang landskap dunia”..hanya diri ini merasakan perlunya terbit kesedaran dihati setiap dari kita akan kepentingan menyedari hakikat

56. Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.

surah ad-dzariat : 56


Bahawa kita dihidupkan hanya untuk beribadah dan menghambakan diri kepada Allah..

Allahua’lam…

p/s : Maafkan segala salah silap ana hamba yang kerdil lagi hina dan penuh dengan dosa…








JORDAN..

Manusia Ajaib : Dicampak ke Laut Tetap Timbul.




Semalam sewaktu keluar membeli belah, pada asalnya saya dan sahabat-sahabat hanya bercadang untuk berlegar disekitar masjid India (sebelum ini saya ada bercerita tentang saintis dunia yang saya temui). Tetapi dek kerana barang yang dicari tidak ditemui, kami melangkahkan kaki ke Pasar Seni. Asalnya ingin berjalan kaki, tapi kerana kesian pada kaki, kami mengunakan perkhidmatan LRT.
Suasana hiruk-pikuk kota metropolitan begitulah saban hari, penuh dengan manusia yang mengejar kesenangan dunia. Dengan berbagai reaksi dan ragam. Waktu itu jam sudah menunjukkan angka 6 dan lebih sedikit. Bimbang juga kami jika terlajak hingga ke Maghrib. Iyalah. Muslimat mana yang tidak bimbang, berada ditengah-tengah kota metropolitan yang penuh dengan kisah bahaya. Mujur kami tergolong dalam golongan muslimat yang dididik dengan pakaian sempurna seusai seorang muslimah ..insyaAllah. Dan benarlah ayat Allah :

59. Hai nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, Karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Surah Al-Ahzhab: 59


Subhanallah..

Inilah yang dipesankan kepada seluruh kaum Hawa bahawa perlunya menutup aurat agar kita senang dikenali dan tidak ada yang berani menganggu dan membahayakan kita. Bahkan semua gejala sosial akan dapat dibendung kerana fitnah dan dugaan paling besar bagi lelaki dipelihara daripada menjadi tontonan.

Seperkara lagi yang sering menjadi hujah, antara buah yang berbalut usai dan buah yang terdedah saat menunggu ia masak, antara keduanya mana yang akan tampil dengan rupa yang menyelerakan, segar, dan lebih berkhasiat..pasti yang berbalut usai bukan? Kerana balutan itulah yang melindunggi buah tersebut dari di makan serangga perosak, diri dimamah kepanasan matahari, dihujani hujan saban hari. Berlainan dengan buah yang satu lagi yang sentiasa terdedah, entah berapa banyak serangga perosak sudah hinggap padanya. Bahkan mungkin sudah berulat di dalamnya.. Umpamanya wanita yang menutup aurat usai dengan wanita yang terdedah sana sini.

Begitulah Islam mengangkat martabat wanita. Islam mengariskan bahawa AURAT ITU WAJIB DITUTUP. Maka apa lagi yang hendak dibidas? Apa lagi yang hendak di lawan, Apa lagi yang hendak di cabar? Atau anda mahu dibakar lunyai di dalam neraka? Nauzubillah...

Dah lari dari tajuk ni.. hehe, Itu hanya muqaddimah..

Apa yang saya ingin kongsikan kali ini sebenarnya adalah sewaktu sahabat saya yang seorang lagi masuk ke dalam ‘guardian’ berdekatan dengan bangunan ‘central Market’ saya dan seorang sahabat lagi duduk di kaki lima (nak panggil apa ya tempat kami duduk tu). Jangan salah faham, bukan duduk bersila kerana kami belum terfikir untuk minta sedekah, tapi duduk seperti orang biasa di atas emm para kotak bungga kot. Bukan kotak tapi semen..ala kan biasa kita singgah duduk di para pasu bunga semen ditengah-tengah antara bangunan tu..hmm (boleh bayangkan tak?) lantak korang la..hehe..

Dan kebetulan pula, ada tiga orang jejaka dengan gitar dan yang seorang tu berambut panjang..nasib baik tak “rebonding style” membuat persembahan free. Menarik! Menyanyi lagu inggeris..antara bait yang saya ingati ialah

“please love me too..hu hu hu”


Ntah apa-apa lah..Mungkin kurang kasih sayang kot.hehe.. Kan indah kalau bait-bait lagu tu ditujukan untuk Allah kemudian didendangkan oleh mereka bertiga dalam pakaian menyerupai Raihan ditempat yang sama dan masa yang sama. Wah..mungkin akan menghadirkan roh ketenangan awal sebelum lebih khusuk menunaikan solat Maghrib. InsyaAllah kita doakan..amin..

Saya berfikir “macam tak pecaya aku ada kat Kuala Lumpur, dulu tengok kat TV sekarang depan mata sendiri”.

Lalu timbul dalam benak saya bahawa memang dan sememangnya, dunia kota metropolitan ini terlalu banyak dugaan dan cabaran. Insan mudah dihanyutkan dengan dunia, mana tidaknya silap langkah sedikit pasti terjun ke kancah dosa. Alhamdulillah, Suasana yang boleh mempengaruhi minda berhijrah kepada dunia sosial itu dapat kami jana dengan fikiran waras. Setakat ini dan mudah-mudahan Allah lindungi kami dan kita semua dari tersungkur di dada dunia.. Nauzubillah...

Sempat saya teringat kata-kata yang disampaikan oleh penceramah jemputan sewaktu program LAKIUM baru-baru ini ( ustaz slot disiplin, gelaran ‘kami’ kepadanya..hehe..) yang memperkatakan tentang Akidah. Mudah sahaja katanya, Akidah itu

“ikatan, ikat. Ha kan mudah. Kalau ikatan kuat, campak ke manapun, campak ke laut pun akan selamat, ”

Dahsyat..betul ke campak ke laut selamat?? Kalau tak tahu berenang bagaimana? Kalau ada jerung ke, sotong kurita ke, naga laut ke, anaconda ke, tak pun dainosor..naya... Silap-silap kenduri arwah.. Kalau ada Supermen nak tolong tak pe juga..

Mengarutla pula..

Tapi benar wahai anda-anda..Andai kita punya akidah yang kuat. Maksudnya keterikatan kita pada Allah kuat, keyakinan dan iman yang mantap, meletakkan Islam di maqam yang tinggi dalam diri insyaAllah dicampak ke lautan pun akan selamat. Kerana tiada yang mustahil bagi Allah!!!

Biarpun suasana metropolitan yang melalaikan, tapi andai kita berpegang dengan ikatan yang kuat pada Allah, kita akan mampu melihat segalanya dari sudut pandangan mata ilmuan agama. Kita mampu menilai segalanya berdasarkan garis panduan anugerah Allah. Kita akan mampu menghadapi segalanya dengan berbekal Iman dan fikiran waras menilai mana yang baik dan mana yang buruk. Mana yang membawa ke Syurga dan mana yang membawa ke Neraka. Itulah kuasa Akidah Islam.

Duduk saya di sana saat itu mendapat sesuatu pengajaran bahawasanya, manusia ini akan sentiasa berfikir dengan ligat dan akan segera menterjemahkan sesuatu itu dalam bentuk realiti. Dan begitu perlunya Aqidah yang mantap akan memandu corak pemikiran seterusnya memandu terjemahan realiti.

“penulisan saya terhenti seketika mendegar hiruk-pikuk teriakan sumbang manusia di kolej 12..gembira sungguh mereka, mudah-mudahan di Akhirat nanti juga bergembira..aminn..”


Dan percayalah jika akidah kita kuat, dicampak ke laut mungkin akan timbul. Kerana keyakinan kita bahawa Allah akan sentiasa memelihara kita dan membantu kita. Doa dan selawat menjadi pelindung. Ayat-ayat suci Allah disimpan di dalam diri untuk digunakan setiap masa apa lagi jika ditimpa musibah.

Solat di setiap selang waktu sebanyak 5 kali sehari cukup untuk menambahkan tenaga dan ketenangan. Cukup sebagai medan peluang memohon perlindungan. Cukup sebagai bukti pertalian kita dengan Sang Pencipta yang tidak pernah putus.

Semua itu mengambarkan bahawa hanya berpegang seeratnya pada tali Islam sahaja yang akan menyelamatkan kita dari hanyut dibawa arus thunami dunia. Benarkan? Dicampak ke lautan kiasan dunia global juga boleh selamat.

Hanya berpegang dengan Akidah!!! Bagaimana caranya,, carilah Islam, fahami Islam, dalami Islam, hayati Islam, definasikan Islam dalam kehidupan seharian, jangan lupa doa pada Allah moga dipertemukan dengan Islam yang sebenar....Pasti hidup akan terasa indah..saaangat indah..

Semoga kita semua akan sentiasa dilindunggi Allah..Sirru ala barakatilLah....

Allahua’lam



JORDAN..

22 November 2008

Ketua Saintis Dunia di Masjid India



 
Profesor Douglas Osheroff, pemenang Anugerah Nobel 
dan 
pakar Fizik dari Universiti California

Pertama kali melihat seorang warga emas sedang menulis sesuatu di atas white board bawaan sendiri dan dia dikelilinggi sejumlah ramai orang di kaki lima hadapan Maydin berdekatan Masjid India, saya berasa terpegun. Hati berkata "ada apa ni". Menariknya warga emas tersebut mengenakan baju jubah dan mempunyai janggut juga berkopiah.. KAGUMM

Saya turut berhenti dan memerhati apa sebenarnya yang berlaku, malangnya sebaik beberapa minit saya menjadi pemerhati, azan zohor berkumandang dan dia pun menamatkan sessi pengajarannya. Sedih.

Semua orang kelihatan beredar, dan masa inilah saya rasakan masa yang sesuai untuk saya menghampiri dia dan bertanya beberapa soalan kepadanya..Bimbang jika tidak bertanya nanti tak dapat pula tidur nyenyak kerana otak penuh tanda tanya. Apa lagi bila melihat kertas yang tergantung di bajunya bertulis "Saya ketua Saintis Dunia".

"Assalamualaikum pakcik" saya memulakan bicara
"waalaikummussalam, nak beli ke?"
"emm apa dia ni pakcik"
"harga RM5 sahaja"

Pakcik tadi menghulurkan kepada saya senaskas buku ( buku yang hanya difotostat mengunakan kertas f4 ). Saya meneliti buku tersebut..di dalam hati saya tidak terdetik pun untuk membelinya pada awalnya.. Tetapi perbualan antara saya belum terhenti. Atas rasa tanda tanya yang berbalam-balam hingga menyesakkan otak menyebabkan nafas saya tersekat menyebabkan saya terus bertanya.

Cerita pakcik itu yang memperkenalkan namanya sebagai Abdul Halim Bustaman. Dia menghabiskan masanya mengkaji mengenai matematik hampir seluruh hidupnya.

"adik ni belajar mana?"
"Universiti Malaya pakcik"
"oh..Fakulti mana dan jurusan apa?"
"akademi pengajian Islam jurusan Usuluddin"
"oh sekarang pakcik dengar dah ada yang ambil sains tetapi ambil agama juga kan?"
"ya pakcik..kat UM ada juga yang ambil jurusan sains gunaan dan pengajian Islam"
"oh..jadi nanti kelauar jd apa?"
"ikut merekalah..boleh jadi doktor dan sebagainya"
"jadi nanti akan lahirlah seorang doktor yang berpengetahuan agama"

Pakcik tersebut meneruskan bicara, bahawa Islam itu perlu diutama dalam apa jua keadaan. Sains tidak boleh dipisahkan dengan Islam. Dia juga bercita-cita untuk membuka makmal yang diberi nama "labGod" iaitu "makmal Tuhan"

"Pakcik apa yang pakcik buat ni sebenarnya pada saya mengambarkan satu gambaran yang baik tentang Islam. Orang akan melihat bahawa Islam itu maju kedepan tambahan lagi dengan penampilan pakcik yang macam ni"
Ujar saya kagum

"kita perlu memperlihatkan bahawa Islam itu bukan terorism. Walaupun pakcik pakai macam ni, pakcik cuba membuktikan bahawa Islam itu bukan terorism. Islam itu indah. Islam itu lengkap. Mengenai terorism pada pakcik kalau kita betul-betul mahu berjuang pergilah ke Afghanistan atau Palestin. Bukan membuat huru-hara di tempat yang aman. Itulah Islam dianggap sebagai terorism. Macam yang kes Bali tu, itulah Islam dianggap terorism. Islam perlu menguasai politik. Pada pakcik kerajaan perlu bergabung dengan pakatan rakyat, duduk semeja dan fikirkan untuk Islam. Baru Malaysia akan maju sebagai negara Islam."
Ujar pakcik dengan panjang lebar.

Setelah membayar wang sebanyak RM5, saya minta diri untuk beredar.


" Terimakasih Pakcik. Saya doakan semoga impian pakcik tercapai dan pakcik dimurahkan rezki.."

Sangat menarik..saya kagum sendiri. Tambah lagi apabila membelek buku yang ada ditangan saya yang diselitkan dengan beberapa keratan akhbar dan majalah mengenai beliau. Malahan hasil kajian beliau telahpun diiktiraf oleh Pakar Otak Amerika Dr. Kenneth Weason. Beliau juga pernah bertemu dan duduk berbincang mengenai kajian beliau dengan Profesor Douglas Osheroff, pemenang Anugerah Nobel dan pakar Fizik dari Universiti California. Hebatt.. Tidak habis lagi kekaguman saya pada beliau.

Dugaan yang beliau hadapi bukan sedikit. Kerap kali beliau dikatakan gila oleh mereka yang lalu lalang ketika beliau memberikan kuliahnya. Tetapi kagumnya beliau tetap sabar dan tetap meneruskan usahanya dengan niat bahawasanya apa yang dia lakukan adalah sedekah dan hanya mengharapkan redha dan berkat Allah.

Alhamdulillah saya belajar sesuatu hari ini.. Dan buku ini akan saya abadikan bukan sahaja sebagai buku bacaan tetapi juga sebagai sumber inspirasi agar saya mampu berfikir di luar kotak pemikiran, kreatif dan praktikal juga tabah dan cekal seperti Pakcik Saintis Abdul Halim Bustaman, 55.
Butiran ringkas mengenai beliau

Nama : Abdul Halim Bustaman
Umur : 55 thn (2008)
Pekerjaan asal : Bekas guru matematik
Pencapaian :-
- Ogos 1992 : membentangkan seminar wacana bertajuk pemikiran lateral, satu penilaian Kritis.
-1997 : Menjayakan seminar ketemadunan di UM
-Penghargaan dan pengiktirafan dalam dan luar negara
-Bertemu dan duduk berbincang mengenai kajian beliau dengan Profesor Douglas Osheroff, pemenang Anugerah Nobel dan pakar Fizik dari Universiti California
-hasil kajian beliau telahpun diiktiraf oleh Pakar Otak Amerika Dr. Kenneth Weason
dan banyak lagi..
No. Telefon : 013-6655254





JORDAN..

LAKIUM medan pemimpin muda Islam




Walau pada asalnya saya sangat tidak berminat untuk mengikuti program ini. Pada fikiran saya sudah pasti program ini membosankan. Bukan kerana aktivitinya yang membosankan, tetapi pada fikiran dangkal saya merasakan program seperti ini bukanlah 'tahap saya'. Riak bunyinya..dan saya akui hakikat itu.

Alhamdulillah, Allah bukakan juga hati saya untuk pergi ke sana walau jasad saya kehilangan roh ketika masih berada di dalam bas dalam perjalanan ke sana. Bahkan roh saya masih berkeliaran di Universiti Malaya walaupun jasad sudah sampai ke Bukit Langong.

Hanya berbekal semagat "ingin membina ukhuwah" dengan sahabat-sahabat dari fakulti lain saya gagahkan tangan saya menarik roh untuk sama-sama berada di tapak program..

Alhamdulillah, matlamat saya tercapai walau hanya 60% saya kira kerana saya berjaya mendapat ramai sahabat baru yang kesemuanya insyaAllah bakal pendokong gerakan Islam juga mungkin menjadi pemimpin yang hebat beberapa selang masa sahaja lagi.

Dan sebenarnya perasaan "diri ini terlalu baik" telah dilunyaikan oleh hakikat bahawa masih banyak perkara yang saya tidak tahu. Dan berpeganglah bahawa setiap program itu pasti ada perkara baharu yang bakal ditemui.

Kuasa untuk Memimpin

Perlunya keterlibatan umat Islam dalam politik bukan sekadar menonjolkan bahawa Umat Islam mampu mengungguli politik. Tetapi matlamat asal dan yang sepatutnya dan sewajibnya untuk mencari kuasa adalah demi Daulah Islamiah. Maka untuk itu seramai mungkin para pejuang dan pemimpin perlu dilatih.

Semoga semua yang hadir menjayakan LAKIUM akan tampil sebagai seorang pemimpin Islam yang hebat dan tampil memerintah dunia...AMINN






JORDAN..

Penulis Cinta Berjiwa Pejuang




 

Alhamdulillah..pada 15hb lalu saya diberi peluang oleh Allah untuk bertemu dengan seorang lagi penulis yang hebat dan mendapat tempat dihati sekian begitu ramai orang tidak ketinggalan saya sendiri..

Walaupun pada awalnya, kang Abik dijangka akan memulakan bicaranya pada jam 2.30ptg tapi mungkin atas kesilapan 'informasi' dan masalah-masalah yg tidak dapat dielakkan maka majlis tersebut terpaksa ditangguhkan ke malam.

Menariknya kisah beliau, sepulangnya dari Cairo beliau mula memerah otak bagaimana cara yang paling efektif untuk beliau berdakwah kepada golongan remaja khususnya. Lalu satu idea timbul untuk beliau berceramah pada golongan ini di kedai-kedai buku (bahasa indonesianya toko-toko buku). Dan bertitik tolak dari idea itulah tercetusnya satu method yang berkesan saya kira dan tampak hasilnya hingga akhirnya terjun ke bidang perfileman dari asalnya hanya sekadar novel.

Kenapa Furqan diceraikan dengan Anna Althafunnisa..Tidak Adil!!!

Soalan pertama yang ditanya oleh ukhti Ummu Hani(penulis Malaysia) adalah "kenapa Furqan di matikan..Tidak Adil"
Soalan yang menarik,sempat saya berdialog. Kalau anda pernah membaca buku Kang Abik
bertajuk "ketika Cinta Bertasbih", anda akan terbayang kan satu watak yang diberi nama Furqan yang menghadapi konflik terkena jangkitan HIV, dan kerana itu dia yang sangat mencintai Anna Althafunnisa mengambil langkah merahsiakan penyakitnya asal hasratnya tercapai untuk berkahwin dengan gadis idamannya..

Penonjolan watak Furqan dalam konflik ini pada saya juga tidak adik. Kesian kat Furqan. Walau apapun saya juga suka Anna dijodohkan dengan Azzam. Cuma sangat kesian kepada Furqan yang rupanya penyakitnya dia hanyalah tipu daya belaka. Sangat menyedihkan...

Mungkin apa yang Kang Abik cuba untuk 'berikan maksud' di sini adalah bahawasanya jodoh itu ditangan Allah. Walauapapun yang berlaku jika memang si dia ditakdirkan untuk kita maka akan bertemu juga jodoh akhirnya dan begitulah sebaliknya, hatta walau sudah berkahwin kalau dia bukan untuk kita maka akan terpisah jua. Dan pastilah Allah itu lebih tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.

Filem Ayat-Ayat Cinta tidak SAMA dengan Novel Asal

Saya juga sedih dan kecewa saat menonton filem yang dikatakan hebat sama seperti novelnya "ayat-ayat cinta". Sangat mengecewakan kerana filemnya tidak sama dengan
novelnya. Bahkan pada saya sudah terlari jauh dari asalnya. Adengan yang paling saya tidak gemar adalah kehadiran Maria yang menganggu kebahagian Fahri dan banyak lagi. Watak Aisya yang kelihatan seperti "pandai melawan suami" walau hanya sedikit sangat-sangat tidak saya sukai. Berbeza sungguh dengan ciri-ciri wanita solehah yang antara menjadi tema dakwah novel asal dan sewajibnya filemnya juga begitu.

Dan soalan itu juga telah ditanyakan oleh salah seorang penonton malam itu. Puas hati mendengar jawapan dari Kang Abik malah saya sempat berasa sebak. Mana tidaknya, sedih bila memikirkan karya yang diusahakan berhempas pulas di'modify' tanpa pengetahuan.

Menurut Kang Abik , dia berusaha untuk memantau pembikinan filem itu, tetapi apakan daya seorang yang baru berjinak-jinak dalam dunia perfileman. Kalau
  
menurut perjanjian asal, Kang Abik mahukan seorang pelakon yang berjilbab di dalam filem juga berjilbab luar filem. Bahkan dia sudah mencadangkan satu nama pelakon luar Indonesia kerana tidak berhasil menemukan pelakon tempatan yang berimejkan jilbab.

Malangnya baru beberapa hari out station segalanya sudah berubah. Rupanya sidang media telah dilakukan. Apa lagi yang boleh dilakukan oleh Kang Abik waktu itu selain dari bersabar. Dn lagi, Kang Abik mahu setiap pengambaran akan dipantau oleh beliau sendiri. Tetapi tidak begitu bahkan hampir keseluruhan dari pengambaran dilakukan tanpa makluman kepada beliau.

Saya sendiri rasa sangat geram mendengar ceritanya Kang Abik.

Menguasai Dunia Perfileman

Kang Abik sempat berpesan, kalau kita mahu melihat filem yang islmic sepenuhya maka perlu kepada kemahiran dari penulis skrip hinggalah berlakon dan hinggalah pangung wayang..

Dan saya bersetuju dengan kata-kata beliau. memang kita kena menguasai teknologi untuk memperlihatkan kepada dunia betapa indahnya Islam.

Sangat menarik.. Semoga saya mampu menjadi seperti dia..aminnnn






JORDAN..

13 November 2008

Long Road To Heaven..Doktrin Musuh Islam!!!



 
 

AL-FATIHAH buat para Shuhada Bali..Semoga kalian berbahagia di sana dengan ditemani oleh bidadari janjian Allah..aminn


Ketika umat Islam bersedih dengan penangkapan dan kini perginya mujahiden Islam, rupanya dalam diam ada usaha yang pasti dilakukan oleh musuh-musuh Islam yang sengaja membuat propaganda media,malah bukan setakat propaganda tetapi juga FITNAH besar kepada mujahiden.

Kalau ada antara anda sekalian yang sudah pernah menonton filem
"Long Road To Heaven"
adakah anda juga berperasaan marah, benci, kecewa, sama seperti saya dan sahabat-sahabat saya yang sama-sama menyulam rasa saat tertonton filem tersebut?
Saya rasa sudah pasti kan?

Walau mungkin ada antara kita yang kurang bersetuju dengan method pengeboman, tapi pasti akan timbul juga rasa demikian bila melihat agama kita sendiri di hina!!!

Entah saya pun tidak tahu dari mana saya harus bermula untuk berkongsi tentang cerita ini. Penonjolan watak-watak Haji Ismail yang berdialog dengan Hennah Cetrelle mengatakan "tiada jalan pintas ke Syurga"..

Entah tak tahu nak cerita bagaimana. Anda lihat la sendiri..

Part 16 semuanya ada 20 Part.. Mujur setiap part hanya mengambil masa 6 minit dan lebih sedikit atau kurang sedikit.

Dari Abu Hurairah r.a katanya:”Ditanyakan orang kepada nabi s.a.w, amal apakah yang sebanding dengan jihad fi sabilillah? Jawab nabi s.a.w:”Engkau tidak akan sanggup mengamalkannya!.” Orang itu bertanya kembali sampai dua atau tiga kali, namun nabi s.a.w tetap menjawab seperti itu. Terakhir baginda menjawab:”Perbandingan seorang mujahid fi sabilillah (pejuang yang menegakkan agama Allah) sebanding dengan orang yang puasa, mendirikan solat, patuh menjalankan ayat-ayat Allah, tidak berhenti puasa dan solat sampai si mujahid pulang dari medan perjuangan.”


(Muslim)

Daripada Abu Zar r.a katanya, “Aku bertanya Rasulullah SAW : “ Manakah satu amalan lebih utama?” Baginda bersabda: “ Beriman di jalan Allah dan berjihad di jalan-Nya. Aku bertanya lagi : “ Memerdekakan hamba yang manakah yang lebih utama? Baginda bersabda : “ Yang lebih mahal harganya dan yang lebih bernilai di sisi pemiliknya.” Abu Zar bertanya lagi : “ Jika saya tidak dapat melakukannya?” Baginda bersabda : “ Engkau menolong orang yang berbuat atau engkau melakukan untuk orang yang tidak dapat berbuat. Abu Zar bertanya lagi : “Jika saya tidak dapat berbuat?” Sabda baginda : “ Engkau menjauhkan orang dari kejahatan kerana ia satu sedekah yang engkau bersedekah ke atas diri mu.”

(al-Bukahri dan Muslim)

Surah At-Taubah :ayat 38-39

" Wahai orang-orang yang beriman! mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu :"pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah ", kamu merasa keberatan ( dan suka tinggal menikmati kesenangan ) di tempat (masing-masing) ? Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? ( kesukaan kamu itu salah ) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding degan (kesenangan hidup) di akhirat kelak. Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah-membela agamaNya ), Allah akan menyiksa kamu dengan azab siksa yang tidak terperi sakitnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain. Dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. Dan ingatlah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.


Jihad Perang mungkin esok

Banyak Ayat Quran dan Hadith yang menerangkan tentang keutamaan jihad dan keutamaan Shahid fisabilillah.. Seorang sahabat
http://kembarasanghamba.blogspot.com/
pernah menghadirkan persoalan "adakah kita sudah bersedia untuk berjihad (perang)" kerana ya memang bila-bila masa sahaja bila Allah mengatakan kun fa ya kun maka ujian perang itu akan diturunkan kepada kita. Saya jadi berfikir sendiri,anak-anak gerakan Islam di Malaysia ini masih hidup dalam kelalaian, adakala boleh menganggap persoalan jihad sekadar main-main, bagaimana kalau sekelip mata sahaja setiap dari kita perlu mengalas senjata. Adakah kita sudah bersedia???

Shuhada di muliakan Allah

Sahabat saya yang sama-sama tertonton filem ini dan sama-sama menyulam rasa
http://www.nuwairahazzahra.blogspot.com/
sempat berdialog "lihatlah matinya para shuhada dimuliakan Allah. Kisah mereka mendapat liputan seluruh dunia. Diingat oleh seluruh dunia" Takbir!!!

Dalam kancah dunia jihad, seseorang bila telah syahid, biasanya mengeluarkan ciri khas yang menyertainya. Hal-hal tersebut sangat familiar ada di kancah jihad Afghanistan, Palestina, Iraq dan kancah jihad lainnya. Sebagai pertanda akan kesyahidan dan persaksian akan perjuangan yang telah dilakukan sebelumnya dengan susah payah. Demikian pula yang terjadi dengan Syuhada Imam Samudera.

Pekikan takbir mengiringi datangnya jenasah para syuhada. Bagi pahlawan di medan perang, sambutan itu menggema , dan mengharu biru. Tidak ada sedikitpun perasaan bahwa mereka adalah teroris dan kriminal seperti yang telah digembar-gemborkan oleh aparat kepolisian, pihak yang melakukan pembunuhan keji terhadap Imam Samudera, Amrozi dan Ustad Mukhlaas. Bahkan warga meneriakan dukungan dan akan terus melanjutkan perjuangan mereka.
Di Serang, Banten, warga berebut untuk men-sholatkan jenazah Imam Samudera. Daya tampung masjid yang terbatas membuat sholat jenazah terpaksa dilakukan hingga empat kali. Kondisi tak jauh beda dengan yang terjadi di Lamongan , Jawa Timur. Ribuan jamaah yang ikut dalam prosesi pemakaman syuhada Tenggulun, memaksa sholat jenazah dilakukan lebih dari dua kali.

Tanda Syahid

Bukti-bukti kesyahidan atas tiga syuhada Bali ini terlihat dengan jelas. Di sekitar rumah kediaman Hj. Tariyem, Ibunda Amrozi, burung berwarna hijau berputar-putar di atas rumah.
Inilah Karomah nyata yang diberikan Alloh kepada ketiga syuhada yang bisa disaksikan oleh ribuan masa yang hadir dengan kasat mata.
Awal mula kemunculan burung (burung Karomah) tersebut bersama kedatangan helikopter pembawa syuhada 2 ekor dari arah timur,dan satu ekor dari arah barat.Kemudian mereka bergabung lalu berputar-putar tepat di atas rumah Assyahid Ust Muklas dan Amrozi.
Selain itu bau semerbak yang keluar dari tubuh syuhada Amrozi dan Ustadz Mukhlaas jelas memancar. Khas bau seorang syahid. Bau itulah yang membuat suasana semakin haru. Para pelayat tak kuasa menahan air mata mereka. Menurut kontributor Muslimdaily, Rofiq, wajah para syuhada terlihat sangat bersih dan tampan. Berseri dan terlihat tersenyum, tidak nampak bekas raut wajah yang menahan kesakitan, meski dibunuh dengan cara ditembak.
Usa berpisahnya kawanan burung karomah tersebut 2 ketimur dan 1 kebarat terlihat lafat Alloh dari awan di langit diatas rumah Amrozi.

Tak jauh berbeda keadaan dengan syuhada Imam Samudera. Menurut Khoirul Anwar, kak Imam Samudera, adiknya terlihat sangat bersih. Wajahnya seperti anak kecil yang baru saja mendapatkan permen. Seperti bayi yang baru saja dimandikan bidan," tuturnya. "Wajahnya begitu bahagia dan bersih. Bibirnya tampak tersenyum," imbuhnya.
Tidak hanya disitu saja keanehan yang terjadi. Menurut Lulu Jamaludin, adik Imam Samudera, kakaknya memancarkan bau wangi seperti minyak wangi yang sering dipakainya. Bahkah darah segar terus saja mengalir dari luka bekas tembak. "Memang darah Syuhada tidak kan pernah kering," ujar Khairul.

Dan Takbir Pun Menjadi Salam Perpisahan

Ribuan pelayat yang berdatangan dari segala penjuru kota, menjadi pertanda atas ketulusan perjuangan mereka. Tujuan dan seruan mereka yang disampaikan melalui wartawan televisi akan keikhlasan dalam memperjuangkan Islam dan kaum Muslimin, terbukti dengan banyaknya orang yang datang untuk memberikan penghormatan terakhir. Entah akankah akan ditemui pejuang yang seperti mereka. Namun tabiat sejarah dan peradaban akan terus berulang. Kematian seorang pejuang akan melahirkan ribuan pejuang. Mati satu tumbuh seribu. Akan lahir mujahid yang mewarisi watak, prinsip, dan pendirian mereka meski dalam segi yang berbeda. Kemudian mereka juga akhirnya akan berakhir sama, menghadapi kematian syahid yang lama sudah mereka damba.

Tubuh saling berdesakan dan perhatian terus tertuju kepada jasad para syuhada sebelum masuk liang lahat. Bibir terus bergumam mengucapkan dzikir dan takbir. Allahu Akbar...!! Selamat jalan wahai syuhada, kami akan mewarisi sifatmu yang mulia. Dan takbir pun menjadi salam perpisahan kita di dunia. (far/MD)

MAKLUMAT DARI LAMAN WEB [LINK]

Bukan Angkara Mereka..Fitnah!!!



Cuba anda perhatikan pula video di atas.. Mungkinkah semua ini benar angkara musuh Islam?? Sebagaimana yang mereka rancang dengan tragedi World Trade Center pada 11 september 2001?? segalanya mungkin.. Dan jika itu benar, maka bersedialah kamu menerima balasan dari Allah!!!!!

Allahua'lam..Segalanya sudah terjadi dan mereka telah pun bertemu Allah.. Semoga Roh mereka ditempatkan dalam golongan Shuhada..aminn..

Bagi kita yang hidup ini semoga kita menjadikan semua ini sebagai satu pengajaran dan meningati mati itu sentiasa mengintai kita..Juga lebih bersedia untuk Jihad yang lebih besar..

Semoga kita semua mendapat pengampunan dari Allah.Amin..



JORDAN..

11 November 2008

Demonstrasi Cabar Fatwa..Melampau!!







hanya gambar hiasan


Pelik tapi benar. Betapa prihatinnya warga Malaysia siapa yang sangka. Buktinya kejadian yang masih 'panas' berlaku baru-baru ini apabila sekelompok anak muda berdemonstrasi membantah fatwa berkaitan 'pengkid'.

Yang peliknya demonstrasi ini dilakukan oleh non-muslim walaupun ada juga anak-anak muslim (tak logik bagi seorang muslim yang menentang agamanya sendiri..crazy!!). Berikut adalah sedikit sedutan yang saya perolehi dari you tube:



Laman Sekitar Isu

Lihat definisi fatwa di sini [link]

Persatuan Ulama Malaysia [link]


Mahasiswa kini[link]

Laman Web Rasmi Pengkid [link]

Pengkid Cabar Fatwa: MyMetro [link]

Majlis Fatwa Putuskan Pengkid Haram : Utusan Online [link]

Pengkid Kini Lebih Berani : Utusan Online [link]

Pengkid di Selamat Pagi Malaysia [link]

Minda-Mahasiswa : Ustaz Ridzuan [link]

Islam Bukan Untuk di Cabar

Sejak akhir-akhir ini golongan non-muslim semakin berani mencabar Islam secara terang-terangan. Belum berapa lama dulu, isu Lina Joy, cetusan isu IFC yang mencabar undang-undang syariah, disambung Forum Bar Council dan kini domonstrasi mencabar fatwa. Dan saya percaya ini hanya beberapa isu around the corner yang berjaya mendapat liputan meluas. Tidak termasuk dengan kes-kes terpencil.

Mereka sehingga sanggup melakukan demonstrasi sedangkan selama ini banyak tentangan yang dilakukan mengenai demonstrasi. Mencetuskan huru-haralah, menganggu keamanan lah, Terorism lah, tak masuk akal lah dan macam-macam lagi label yang diberikan kepada golongan yang sering berdemonstrasi demi keadilan. Tetapi kejadian baru-baru ini sebenarnya sangat mengejutkan kerana ini juga membuktikan bahawa anak-anak muda Malaysia sebenarnya sangat bersetuju dengan demonstrasi dan anak-anak muda Malaysia sebenarnya peka dan suka untuk respon terhadap isu semasa.

Tapi demonstrasi yang ini saya kira tersalah letak tujuan. Kerana apa?

1. fatwa hanya untuk Muslim dan tidak berkaitan dengan non-muslim

2. Remaja Islam yang terlibat menentang fatwa ini, perlu mengkaji terlebih dahulu tentang Islam itu sendiri dan kalau perlu buatlah solat istikharah sebelum melakukan demonstrasi.

3. Selaku wanita bertindaklah seperti wanita dan jangan memalukan wanita. ( saya tidak mengatakan tindakan ini memalukan )

Banyak perkara lagi yang perlu kita peka dan respon. Tetapi ini juga yang menjadi pilihan. Allahua'lam


10 November 2008

Syahidnya Mujahideen Bali


Imam Samudra: ”Demi Allah, Tak Akan Selesai”


Di Penjara Kerobokan, Denpasar, Bali, sebuah sosok bernama Imam Samudra menjemput kematian seperti sebuah anugerah. Lelaki berusia 33 tahun itu berkata, ”Allah telah mencabut semua keraguan dan ketakutan dari hati saya.” Kecuali tubuhnya yang kian ramping, janggutnya yang panjang, kulitnya yang semakin bersih, dan sorot matanya yang dingin, tak ada yang berubah dari Imam Samudra sejak dia tertangkap beberapa bulan silam.

Di penjara yang jaraknya sekitar seribu kilometer dari kampung halamannya, Serang, Jawa Barat, itu dia mengaku rajin menulis surat untuk sang istri dan empat anaknya. ”Saya membuat sejumlah wasiat untuk mereka.”
Dengan ganjaran hukuman mati dari majelis hakim Pengadilan Negeri Denpasar, Imam Samudra, yang dianggap sebagai arsitek aksi bom Bali, kini menghitung hari sembari menulis sebuah buku memoar.

Tampaknya, Imam Samudra alias Abdul Aziz siap menerima risiko dari jalan kekerasan yang dipilihnya. ”Ini hukum penguasa kafir, harus terus dilawan,” ujarnya dingin. Dia bahkan menyebut vonis mati atas dirinya justru sia-sia. Perjuangan kelompoknya, kata dia, akan terus maju. ”Ini cuma setitik debu bagi para mujahid yang sedang berjuang di luar,” ujarnya. Lalu kapan aksi mereka akan berakhir? Berikut ini petikan wawancara TEMPO dengan bekas mahasiswa kimia di Institut Teknologi Malaya itu.




Mengapa Anda memilih jalan perjuangan seperti sekarang ini?

Awalnya saya membaca buku Allah Turun di Afganistan. Isinya tentang para syuhada di Afganistan. Ada yang digilas tank, tapi tak mati, mungkin karena memang belum waktunya. Ada juga kisah dari makam para syuhada, setiap Senin dan Kamis, terdengar orang bertakbir. Atau soal pasukan mujahidin yang terkurung di satu bukit, tanpa makanan sama sekali. Tiba-tiba, ada helikopter yang menerjunkan makanan bagi tentara Rusia, yang juga terkurung di bagian bukit yang lain. Tapi, dengan takdir Allah, justru makanan itu jatuh di tempat mujahidin.

Kisah seperti itu yang membuat saya tertarik. Banyak riwayat, tentunya yang shahih, fadhilah, atau keutamaan para syuhada. Dikatakan, begitu darah pertama tertumpah ke bumi, segala dosanya diampunkan. Belum lagi jasadnya jatuh, sudah disambut oleh bidadari, yang wanginya itu melebihi dunia dengan segala isinya. Sesaat sebelum dia terluka, telah ditentukan tempatnya di surga. Makanya, dengan keyakinan itu, orang saya itu tak pernah mundur.

Kapan Anda membaca buku itu?


Saya membaca buku itu sewaktu duduk di kelas 2 SMP. Saya dapat dari sepupu saya, yang juga syahid di Afganistan. Namanya Ahmad Sobari. Saya pun tertarik untuk ke Afganistan. Doa saya terkabul. Saya ke Afganistan pada 1990.

Apa yang Anda dapatkan di sana?


Fikrah. Di sana, saya mendapat banyak perubahan cara berpikir. Dulu, saya sangat senang dengan ajaran Syiah, Mu’tazilah, dan lain-lain yang menggunakan logika sebagai dasar. Dulu, sekalipun hadis itu sahih, jika bertentangan dengan logika, akan saya tolak.

Itu sebelum ke Afganistan?

Ya, sebelum ke Afganistan. Saya bahkan masih mengagumi Amien Rais (mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah—Red.) dan lain sebagainya itu. Setelah saya mengerti, itu semua saya masukkan ke tong sampah sekarang.

Pengalaman apa yang paling membekas?

Saya bertemu dengan orang yang paling dibenci oleh Amerika Serikat, seperti Syekh Abdurrasul Sayyaf (salah satu panglima mujahidin di Afganistan). Walau paling dibenci Amerika, dia adalah orang nomor wahid di Afganistan. Saya terkesima, tapi bukan tersihir. Saya banyak mendapat kebenaran dari dia. Selain itu, banyak juga kawan yang berasal dari Arab. Mereka mengarahkan saya kepada fikrah yang sebenarnya.

Pikiran baru itu langsung Anda terima?

Sebenarnya waktu itu masih ada clash, benturan, di batin saya. Misalnya, waktu itu, saya masih menganggap fikrah (pikiran) jihad itu adalah dakwah. Jadi, ada konflik berat. Tapi, waktu itu, saya membaca sebuah hadis, dan ini juga hadis sahih, bahwa yang terberat itulah yang terbenar. Dan itu pasti dibenci oleh orang-orang kafir. Jadi, saya mulai masuk ke dalam mazhab salafus sholeh (mazhab yang berupaya memurnikan kembali ajaran Quran dan hadis, salah satunya dengan cara mengikuti cara hidup Nabi Muhammad—Red.).

Di Afganistan, Anda juga latihan militer?

Secara fisik, katakanlah, memang ada proses militerisasi. Dalam arti dengan jalan Islami, tidak bercampur dengan teori-teori kafir yang lazimnya boleh langsung tampar jika ada yang salah, atau ditelanjangi. Kami tak seperti itu. Jadi, betul-betul dengan metode on to the heart, masuk ke dalam hati betul. Yang salah paling disuruh baca Al-Quran atau baca hadis, atau hukumannya hanya push up dan lari. Kelihatannya itu memang sepele, tapi itu bisa menyentuh hati.

Kalau jadwal latihan harian?

Tergantung kondisi. Kalau lagi perang, latihan kan tak bisa. Situasional sekali. Tapi kita selalu waspada, alert. Itu wajib.

Pasti Anda punya pengalaman bertempur juga.

Ada. Tapi saya khawatir membatalkan amal saya, jadi tak usah diceritakan.

Berapa lama di Afganistan?

Intensifnya berpindah-pindah. Saya berada di sana selama tiga tahun.

Lalu mengapa sekarang berjuang dengan aksi teror bom?

(Sebutan teror bom) itu propaganda orang kafir. Mereka paling tahu cara membungkam Islam. Memang, dalam perang seperti itu, selalu ada propaganda melemahkan lawan. Kita sampai menyebut hal itu teroris karena ayat dalam Al-Quran yang berbunyi ”sampai mereka merasa takut” diterjemahkan Al-Quran versi Inggris oleh Yusuf Ali sebagai to terrorized, bukan to be afraid. Siapa yang harus dibuat takut? Tak lain musuh Allah, musuh Islam.

Tampaknya Anda sangat terpengaruh dengan konflik di Afganistan dan juga mungkin di Palestina. Apakah Anda akan berhenti kalau konflik itu selesai?

Saya menjawab ini dengan mengutip firman Allah Swt., ”Dan perangilah mereka sampai tak ada fitnah.” Hanya ada satu jalan, yaitu jihad. Ada tafsir dari Ibnu Katsir soal fitnah itu. Pertama, kemusyrikan. Kedua, tidak menegakkan hukum Allah. Jadi, untuk mengeliminasi fitnah itu, hanya ada satu cara, dengan jihad. Bukan lewat pemilihan umum, bukan dengan demokrasi. Itu konsep Barat dan yang sekarang menjadi dien atau agama baru. Lalu banyak umat Islam sekarang yang pengecut. Mereka menyembunyikan hadis sahih. Dalam satu hadis yang diriwayatkan Bukhari-Muslim disebutkan, ”Aku diutus oleh Allah menjelang hari kiamat dengan membawa pedang.” Itu hadis sahih.


Seandainya persoalan umat Islam lebih mendapat perhatian, apakah akan terus menjalankan jihad?

Bukan soal perhatian atau simpati. Kami hanya menjalankan kewajiban syar’i, kewajiban syariat, hanya dengan satu jalan: jihad fisabilillah.
Tapi aksi teror bom itu kan tidak populer?
Ya, memang seperti itu. Saya beri contoh, ada satu pendakwah Islam yang sangat populer sekarang dan disukai oleh semua agama. Saya tertawa. Itu something wrong. Coba kita lihat Muhammad sebelum mendapatkan kenabiannya. Semua orang suka kepadanya dan dia dijuluki ”Al-Amin”. Dari kaum Quraisy sampai Yahudi pun suka dengan dia. Tapi, begitu risalah kenabian datang, namanya berubah menjadi ”Al-Majnun”. Dibilang orang gila, dibilang tukang sihir, memecah belah persatuan. Jadi, memang seperti itu. Pasti dicela dan dimaki. Seperti firman Allah Swt., ”Dia mengutus kamu Muhammad dengan hidayah, untuk dimenangkan, walaupun orang kafir membenci.” Jadi, kebencian itu adalah satu konstanta. Jadi, kalau tak dibenci orang kafir, ya, artinya belum sampai ke tahap itu.
Ganjaran aksi terorisme adalah hukuman mati....
Hukuman mati tak akan menyelesaikan persoalan. Ini cuma setitik debu bagi para mujahid yang masih berjuang di luar. Saya jamin, persoalannya tak akan selesai. Demi Allah, tak akan selesai.

Anda sama sekali tak takut ancaman mati itu?

Alhamdulillah, Allah telah mencabut semua keraguan dan ketakutan di hati saya.

http://www.tempointeraktif.com/hg/narasi/2004/09/10/nrs,20040910-08,id.html





The Bali bomb 'commander'

Imam Samudra testifies during Ba'asyir trial
Imam Samudra was the only suspect with a university degree
Imam Samudra - sentenced to death for organising the Bali bombings and executed on 8 November 2008 - is remembered in his home village as a studious child, but prone to occasional emotional outbursts.

Born Abdul Aziz, he grew up in Serang, west Java, raised by a single mother as one of 12 children.

Though he has barely been in contact for 12 years, his mother, Embay Badriah, said she could not believe her son, now 33, could have played a part in the deadly attack, in which more than 200 people died.

Imam Samudra graduated from his Islamic school with flying colours.


He came from a not so well-to-do family, but he was very active in his studies
Former teacher, A Fathoni

A former teacher, A Fathoni, told Metro TV: "He was always a star of his class, at the top rank, for the first, second and third year he was here.

"He came from a not so well-to-do family, but he was very active in his studies."

The suspect's older sister, Alyiah, said police must have fabricated evidence showing his involvement in the Bali plot.

"He studies a lot, is very calm, and prays every day," she said soon after his arrest.

"But when he was a child, he easily got upset and cried a lot."

Imam Samudra left home in 1990 and did not return for a decade - and then only for a few hours before disappearing again, according to his mother.

It is during that intervening 10 years that police said Imam Samudra - who uses at least six other names - became involved with alleged militant leaders.

He went to Malaysia and taught at a religious school in the south of the country in the early 1990s.

Indonesian authorities say the school was run by the suspected leaders of the militant Jemaah Islamiah group - Abu Bakar Ba'aysir, the group's spiritual leader, and Riduan Isamuddin, also known as Hambali.

It remains unclear what role, if any, Imam Samudra played in Jemaah Islamiah. The indictment against him makes no mention of the network

Mr Ba'aysir has denied having any ties to the organisation blamed for a series of church bombings as well as the Bali attack.

Foreign governments have linked Jemaah Islamiah to al-Qaeda. According to prosecutors, Imam Samudra travelled to Afghanistan to learn bomb-making and fight for the Taleban.

They said he used those skills in the bombings of Indonesian churches in 2000 - attacks which Mr Ba'aysir is accused of orchestrating.

Police alleged that the calmness remembered by his sister turned into a cold-blooded single-mindedness.

The only one of the suspected bombers to have a university degree, Mr Samudra was portrayed by authorities as the quiet intellectual of the group.

They said he even stayed in Bali for days after the bombing to survey the devastation he wrought and observe the reactions of people he affected.

http://news.bbc.co.uk/1/hi/world/asia-pacific/2499943.stm



p/s: Artikel ini bukanlah menunjukkan bahawa saya adalah golongan yang bersetuju 100% dengan tindakan radikal untuk mengislahkan muka bumi, tetapi sekadar pandangan seorang Muslim terhadap Perjuangan Menegakkan agama.

Ma Li Rabbun Siwah

Ketika bersiar-siar di alam maya pagi ini, saya tiba-tiba terfikir untuk mencelup sedikit hasil tulisan orang ke dalam blog saya. Tulisan milik Al-Akh Farhan Rais B Hj Ahmad Fadzil blognya di alamat
http://rijalluddin.blogspot.com/
. Blog yang antara cukup mantap dengan pengisian dan ilmu yang dikongsikan..

Lagu
Ma li Rabbun Siwah
ini adalah antara alunan yang jika dihayati menghadirkan titisan-titisan mata keinsafan.. Lagi-lagi jika kita menghayati maksudnya. Maka kerana itu saya berminat untuk meletakkan lirik lagu berserta terjemahannya di dalam koleksi blog saya..

Semoga kita mendapat ruh daripadanya..


Ma li Rabbun Siwah
Ghafarrun yamhuz zunub
Ma li Rabbun Siwah
Nurrun yahdil qulub

Ya Allah 'abdun kathuraz zunubi
Zaudat hauni qurubi
Minka ilaika ghurubi
Ya Allah la tahrimni naima
La tatrukni saqima
Ya mannanar Rahima

Ya Allah Antal 'Aliyul Qadirul 'Azimu
Ya Allah Antas Samiul Basirul 'Alimu
Ya Allah Antal 'Aliyul Qadirul 'Azimu
Ya Allah Antas Samiul Basirul 'Alimu

Ma li Rabbun Siwah
Rabbus sama'il udul
Yaghfiru min asoh
Wa Huwal Halimur Rauf

Ya Allah Rahmanulil Baraya
Ghafaru lil khataya
Wa Rajai huwa hudaya
Ya Allah irham dho'fi wa hali
Faqa zanbuh ihtimali
Faghfirli Ya Zaljalali

Ya Allah Antal 'Azizul Ghafurur Rahimu
Ya Allah Antal Quddus Salamul Karimu
Ya Allah Antal 'Azizul Ghafurur Rahimu
Ya Allah Antal Quddus Salamul Karimu

Yang ni untuk terjemahannya pula

Tiada bagiku tuhan selainNya
Pengampun Penghapus dosa
Tiada bagiku tuhan selainNya
Cahaya Penyuluh hati

Ya Allah hambaMu yg banyak dosa
tambahkanlah pengahmpiran
dariMu dan kepadaMu penghampiranku

Ya Allah jagan Kau putuskan rahmatMu
jangan biarkan aku selamanya dalam keresahan
Wahai Pengasih Wahai Penyayang


Ya Allah Engkau Maha Tinggi, Maha Menentu, Maha Agung
Ya Allah Engkau Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengetahui
Ya Allah Engkau Maha Tinggi, Maha Menentu, Maha Agung
Ya Allah Engkau Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengetahui

Tiada bagiku tuhan selainNya
Tuhan Mendengar Rintihan syahdu
Wahai yang mengampuni aku pada segala dosaku
Dialah yang Maha Santun lagi Mengasihi

Ya Allah kasihanilah pada kecelaanku
ampunilah pada kesalahanku
Pada segala keterlampauan dan Dialah penghidayahnya
Ya Allah belas-kasihanlah pada kelemahanku dan keadaanku
Aku merasakan dosaku semakin meningkat
Maka ampunilah aku wahai Yang Maha Mulia



http://rijalluddin.blogspot.com/


Blog, Variasi Otak





Mula mengenali dunia blogger sejak saya menuntut di Asasi Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya Kampus Nilampuri..Pada saat itu Blogspot belum maju seperti sekarang. Kala itu jika hendak menghiasi blog secantik adunan citarasa perlu kepada bersengkang mata meng'edit' kod-kod HTML yang adakala membawa pitam sebentar. Tambah lagi jika masih baru mula berjinak-jinak dalam dunia HTML..

Dan kini banyak kemudahan baru yang ditawarkan oleh blogspot menyebabkan blogspot berjaya mendapat tempat antara tertinggi di hati blogger-blogger malah juga mereka yang baru terfikir untuk membuat blog.

Dan kewujudan Fikrah Nazifa setelah sampai juga ke angka 5 blog saya yang sebelum ini semuanya telah saya hapuskan atas hujah untuk memulakan 'hidup baru' bersama blog yang baru. Alhamdulillah, natijahnya blog yang satu ini berjaya menempatkan dirinya di sisi saya sebagai 'sahabat karibku'..

Percambahan Minda

Sememangnya tidak saya nafikan bahawa 'Fikrah Nazifa' ini banyak membantu percambahan minda saya. Saban hari memikirkan apa artikel yang akan saya isi ke dalamnya lantas menjadikan saya bertambah rajin untuk membaca dan menelaah bahan-bahan yang boleh dijadikan rempah-ratus dalam penulisan.

Dan saya percaya blogger-blogger yang lain juga begitu. Mencari sesuatu untuk dikongsi dengan orang ramai sambil berkongsi ilmu dan juga dakwah tulisan. Adakala hingga tidur juga diganggu dengan bayangan-bayangan hasil pembacaan dan juga hasil tulisan.

Medium Menjalin Ukhuwah

Meletakkan ruangan chat tidak kiralah dari jenama apapun cbox, shoutbox atau shoutmix atau apa-apa saja yang menawarkan widget chat ini, menjadi medium yang sangat berkesan dalam membantu menjalin ukhuwah.

Menarik, setiap kali sahabat-sahabat maya atau realiti datang berziarah, mereka biasanya akan meninggalkan kata-kata 'jejak peninggalan' mereka di ruangan chat. Tautan ukhuwah ini adakala berkesinambungan hingga saling mengenali lalu ukhuwah terjalin dengan rasminya.Yang menyeronokkan, ukhuwah pendakwah-pendakwah maya ini biasanya didasari dengan ukhuwah Fillah. InsyaAllah.

Ziarah dan Lalu-Lalang

Adakala sesuatu artikel yang ditulis oleh para blogger akan dibaca oleh pengunjung-pengunjung. Adakala hanya sekadar lalu-lalang sahaja tanpa sempat meneliti dan membaca. Tapi seharusnya bagi para penziarah blog, apabila menjengguk dan berziarah biarlah sempat membaca artikel yang ada. Kerana pasti terselit ilmu baru dari setiap posting yang ada.

Pun begitu ada juga antara penziarah yang sudi memberikan komen dan pendapat untuk sesuatu posting. Menurut saya penziarah seperti ini memang berhati mulia dan pencinta ilmu juga suka kepada perkongsian idea. (moga saya juga seperti itu).
Tapi adakala, ada juga yang hanya saja-saja membuat huru-hara dan kontroversi maya. Dan menurut saya mereka yang seperti ini mungkin dahagakan perhatian dan sokongan.



Perompak Maya

Tidak cukup sekadar hanya berkongsi pendapat, adakala artikel itu dipinjam oleh penziarah untuk dimuatkan dalam blog miliknya atau adakala sebagai koleksi peribadi. Kalau saya sendiri selalunya memilih hanya untuk dijadikan koleksi peribadi tanpa lupa me'notis'kan dari mana saya mendapat artikel tersebut sebagai menghargai hasil penulisan pemiliknya tapi adakala jika artikel itu dilihat bermanfaat saya jesteru akan men'cetak-rompak' hasil tulisan itu ke blog saya..

Walaubagaimanapun saya berpegang bahawa hasil isi maya ini diletakkan tanpa 'security'. Ini bermakna sesiapa pun berhak mengambilnya tetapi biarlah dengan niat dan tujuan yang baik. Minta dijauhkan dengan adanya perompak maya yang sengaja mengambil bahan dari dunia maya ini untuk kepentingan diri.

Rehlah Maya

Membaca bahan-bahan dari dunia maya ini adakala terasa berkelah di tepi pantai. Ketenangan menjengah diri seperti hembusan bayu pantai. Tenang membaca dan meluangkan masa mengutip ilmu. Apa lagi kalau dapat menemui blog atau web yang hasil dekorasinya sangat kreatif.

Membaca dan meneliti sambil didendangkan dengan lagu-lagu dari blog tersebut menambahkan lagi perisa bacaan yang sedia ada. Adakala hati tersentuh menimbul insaf dan terasa sendiri ladanya pedas dengan hasil bacaan. Begitulah hebatnya kuasa mengutip ilmu Akhirat berbanding menelaah bahan-bahan picisan yang hanya menambah gelapkan hati.

Hakikatnya menjadi blogger atau menjadi pembaca blog banyak impak positifnya. Seronok dan menyeronokkan. Gembira dan mengembirakan walau adakala ada juga sedih dan menyedihkan..

Walauapapun semoga kita semua menjadi insan yang memaksimakan penggunaan teknologi untuk usaha dakwah dan jihad Islam.

http://nazifatunnisa.blogspot.com
http://cerpenislamic-nazifa.blogspot.com
http://generasiit-nazifa.blogspot.com

08 November 2008

Filem Seram Buatan Malaysia





Beberapa hari ini, cerita hantu buatan Malaysia mula menjadi kegemaranku. Mungkin kerana dipenuhi oleh banyak masa kosong maka cerita-cerita seperti itu menjadi pilihan. Tambahan lagi kemudahan internet yang membolehkan memilih mana-mana cerita yang diinggini untuk dilihat menerusi laman you tube. Jimat dan mudah.

Bermula dari Kekasih ku seru, 'anak' lakonan Erra Fazira, Congkak, Waris Jari Hantu hinggalah Jangan Pandang Belakang. Dan yang terbaru menjadi tontonan ku dan sahabat-sahabat adalah Susuk.

Pada perkiraan kami melihat cerita-cerita seperti ini selain dari menguji tahap keberanian, juga boleh diambil pelajaran dan yang paling penting tiada 'eleman-elemant' yang tidak 'diinggini'.

Sememangnya Malaysia sudah melangkah jauh dalam dunia perfileman. Buktinya banyak anugerah-anugerah antarabangsa yang Malaysia terima dan sepatutnya aku sebagai anak Malaysia turut berbangga. Tapi entahlah adakah anugerah semacam ini yang lahir dari filem-filem yang melalaikan dan membuatkan penontonnya 'khayal' seketika boleh dibanggakan.

Kembali Kepada Allah

Walaubagaimanapun menerusi filem-filem seram ini tidak sedikit pengajaran yang boleh diambil. Antaranya yang paling menarik hatiku adalah bagaimana pengarah cuba menonjolkan bahawasanya apabila kita dalam kesusahan tetap juga kita akan kembali kepada Allah

Buktinya cara pengubatan yang digunakan di dalam filem seram ini lebih berunsurkan meminta pertolongan Allah. Dan ini satu yang amat boleh dibanggakan dalam 100 bahagian cerita.

Kekasihku Seru misalnya tetap mengunakan doa dan ayat Quran untuk menghapuskan 'waris'. Dan disaat kesusahan akan diperlihatkanlah pada kita pelakon tersebut dalam pakaian solat dan sedang bersolat atau berdoa. Menarik bukan?

Penonjolan Budaya Malaysia

Suatu ketika dulu aku pernah terbaca artikel tentang industri perfileman akan maju jika kita menonjolkan budaya kita sendiri lebih-lebih lagi yang berlatar belakang suasana sebenar Malaysia. Hujahnya kerana itulah satu kelainan dan pembaharuan untuk tontonan masyarakat dunia. Disamping boleh mempromosi Malaysia sebagai negara pelancongan yang menarik.

Walaubagaimanapun yang tidak sedapnya apabila penonjolan budaya ini melebihi dari yang sepatutnya. Elemant-elemant budaya sesat juga ditonjolkan. Seolah-olah satu dakwah untuk orang ramai mempercayainya dan mengikutinya. Method Dakwah yang berkesan.

Vendalisme Perfileman

Inilah fokus utama ku dalam penulisn ini. Jangan sangka vandalisme hanya boleh dilakukan kepada harta benda awam. Dunia perfileman Malaysia sebenarnya sudah mula mengorak langkah maju setapak apabila mula memperkenalkan vendalisme perfileman versi Malaysia.

Apa yang aku ertikan dengan vendalisme perfileman ini adalah babak-babak yang tidak sepatutnya dan tidak senonohnya mula dimainkan oleh pengarah lakonan. Walau pada dasarnya semuanya bergantung kepada pelakon tersebut yang berhak menolak atau menerima sama ada mahu atau tidak melakonkan watak sedemikian.

Dan sangkaan kami bahawa filem seram tiada adengan sedemikian tentunya meleset. Tidak perlulah rasanya aku menerangkan apa yang berlaku kerana tangan ini tidak mahu menambah promosikan adengan-adengan seperti itu.

Faisal Tehrani


Mungkin pelik aku menulis kata kunci Faisl Tehrani. Kerana dia bukan seorang pelakon cuma dia banyak terlibat dalam pembikinan teater kalau tak silapku. Dan Faisal Tehrani ini sebenarnya antara penulis yang sangat kukagumi.

Dan kerana minat dengan gaya penulisannya yang bersahaja tetapi pedas, berkisah tetapi penuh ilmu,bergurau tetapi berdakwah.. aku juga menjadi pembaca setia blognya. Cuma belakangan ini sedih juga kerana blognya sudah tidak dapat ku baca. Mungkin kerana ada masalah.

Penulis berbakat besar yang satu ini banyak menulis tentang filem dalam blognya. Kalau membaca tulisan dalam blognya pasti terasa juga pedasnya bagi siapa yang termakan lada. Dasyat tetapi berisi.

Cinta

Strategi menarik penonton yang paling ampuh adalah memasukkan elemant cinta. Bukan hanya filem, tetapi juga penulisan. Berbicara tentang cinta pasti akan ramai yang suka. Apalagi kalau perkisahan yang ditonjolkan mengashikkan.

Dalam filem seram ini tidak ketinggalan menonjolkan tentang cinta. Bagaiman hubungan antara lelaki dan perempuan yang ajnabi saling bersentuhan. Seolah perbuatan itu tidak membawa tempahan ke neraka.

Kalau menurut Islam apa yang aku ketahui (andai silap harap diperbetul) hubungan cinta antara lelaki dan perempuan ajnabi hanya berlaku dalam alam perkahwinan. Yang ada sebelum perkahwinan hanya 'Khitbah' iaitu pertunangan yang menberi peluang saling mengenali. Tetapi bukan bermakna memberi peluang bersuka hati melakukan apa sahaja, keluar berduaan, melayan hati dan naluri hingga terbit perasaan yang mendorong kepada maksiat hati. (Minta dijauhkan Allah dari hamba-hambamu ini terlalai dengan ujian dunia..astaghfirullah) ..

Aku terfikir sendiri, terlalu banyak perkara yang tidak berkenan dihati dengan rancangan di television. Tetapi masih tetap menjadi tontonanku. Dan aku juga bukan manusia yang sempurna untuk hidup seperti seorang purba yang tidak mengetahui perkembangan semasa.

Bagaimana agaknya keadaanku jika sekiranya aku menjadi pemekak telinga dan pembuta mata yang berpura-pura tidak mahu mengikuti perkembangan semasa dan tidak mahu melihat kepada teknologi. Padahal naluriku berkehendakkan aku untuk menjadi seorang ilmuan yang tahu serba-serbi termasuk perkembangan semasa lalu masuk menyelinap mendominasi teknologi untuk dakwah(walau untuk menjadi demikian bukannya mudah).

Walauapapun yang pasti, seorang ilmuwan islam perlu megetahui perkembangan semasa disamping menombor satukan pentarbiyahan dan pengislahan diri

Allahua'lam..
Semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita..amin.

07 November 2008

Message untuk Pendakwah







Alhamdulillah setakat hari ini saya sudah melepasi 3 subjek peperiksaan dunia, sistem pembelajaran ciptaan ma'nusia.

Dan baru siang tadi saya tamat menduduki peperiksaan subjek 'pengantar dakwah' (IDEU1101).
Ketika menelaah tentang pengantar dakwah, terasa ruh seorang pendakwah muncul dalam diri. Memang sangat berkesan pembacaan saya kali ini, cuma bimbang hanya jika pembacaan itu 'syok sendiri'.

Jika seorang yang mengambil jurusan 'pendidikan', sudah pasti dia diajar dan belajar untuk menjadi seorang guru, tentang bagaimana cara komunikasi dengan pelajar, bagaimana teknik pengajaran yang betul, falsafah-falsafah dalam pendidikan. Begitu juga dengan jurusan-jurusan yang lain yang pastinya akan menjurus kepada apa yang akan mereka 'jadi' selepas ini. Begitu juga dengan jurusan yang saya ambil, sememangnya menghadirkan perasaan bahawa "aku ini seorang pendakwah". Dan wabak dari penghayatan saya pagi tadilah yang membawa saya untuk menulis tentang dakwah, spesifikasinya message kepada pendakwah.

Sarjana bertopengkan 'skroll lulusan agama'.

Realiti putaran masa era glogalisasi kini membawa kita menyaksikan banyak lulusan-lulusan sarjana yang ber'title'kan agamawan.Dan tidak boleh tidak sarjana-sarjana agamawan ini tetap dilihat sebagai ikon pada agama. Malangnya berapa banyak dari agamawan harapan agama yang diharapkan dapat turun ke medan dakwah sebagai qudwah hasanah tetapi hanya menjadi virus kepada kebersihan persepsi insan tentang golongan ini.

Berada dalam sistem pengajian Islam pasti sekurang-kurangnya memakan masa 3 tahun (ijazah dasar) dan dalam tempoh tersebut seharusnya telah wujud percambahan ruh Islam dalam diri setiap penuntut agama. Apa yang berlaku, sistem tetap diperlakukan sebagai sistem. Apa yang dikehendaki oleh sistem itulah yang dihayati dan di'iman'i. Lulus peperiksaan dengan sarjana tetap kosong hanya berbekal skroll tanpa ruh.

Kekurangan ilmu Teknologi

Tidak boleh tidak zaman ini sangat memerlukan kepakaran dalam teknologi. Bayangkan saja bagaimana hendak menyainggi kemajuan zionist atau yahudi jika menekan punat komputer sahaja kita tidak tahu. Seharusnya kita perlu melangkau lebih jauh kedepan hingga mampu membuat bom nuklear sendiri.

Tetapi di sini saya bukan hendak berbincang tentang bom nuklear, lupakan dulu tentang itu. Apa yang pendakwah boleh lakukan dengan menguasai teknologi? Media elektronik misalnya, andai dimonopoli oleh golongan pendakwah pasti susunan rancangan di television lebih berunsurkan mendekatkan kita kepada Allah. Persepsi dan tanggapan buruk tentang Islam juga boleh dijana semula tanpa ada element yang membawa kepada kesalah-fahaman.

Islamophobia

Kejayaan pihak musuh-musuh Islam mencalit fitnah ke dalam dunia Islam sangat menampakkan hasil yang memberansangkan dipihak mereka. Impaknya umat Islam dilabelkan dengan label yang bukan milik kita. Terorism, Kolot, Kejam, Ganas, Tak releven dan bermacam tohmahan lagi dimainkan oleh musuh-musuh Islam. Berturut dari 'Rempah' bikinan mereka inilah wujud satu istilah baru dalam dunia islam "islamophobia' gabungan Islam+phobia.

Mendengar gabungan perkataan itu pasti kita sudah dapat menjangkakan apa maksudnya. Sungguh dramatik dan fantastik permainan mereka. Tetapi apa yang kita lakukan kalau hanya membenci dengan hati (selemah-lemah iman) tidak bermakna apa-apa. Sedangkan usaha perlu digerakkan, walhal semboyan dakwah sudah lama bertiup sejak Rasulullah mula mendapat wahyu, dan inilah masanya mendapat gelaran 'PENYAMBUNG DAKWAH RASULULLAH'. Bagaimanacaranya, duduk semeja brainstorm seketika dan fikirkan caranya.

Fahaman Sekularisme

Memisahkan agama dan dunia adalah satu tindakan yang amat besar kesilapannya. Agama dan dunia tetap milik Allah dan dunia akan hancur tanpa agama. Sama seolah manusia tanpa ruh manakan bisa hidup. Begitu umpamanya dunia sebagai jasad dan agama sebagai ruh. malangnya ma'nusia sekularisme zaman ini membutakan mata dan memekakkan telingga terhadap agama. Sanggup memnolak agama dari urusan dunia. Apa yang penting hidup biarlah bersenang-lenang terlebih dahulu. Apa lagi yang tinggal jika agama dilupakan? NOTHING

Ingat wahai saudara saudari sekalian, mungkin saat ini kita sedang diperhatikan oleh sang Malaikat Maut dan mungkin sebentar sahaja lagi nyawa kita dicabut melayang. Moga kita sempat mati dalam iman..

Zionist dan Kristianisasi.

Jangan sangka hanya kita saja yang mengungguli agama kita. Agama-agama lain juga begitu dan kerana itu mereka juga berkerja keras untuk menarik ma'nusia ke arah agama mereka. Gerakan Kristianisasi yang muncul seperti cendawan tumbuh selepas hujan saban tahun sejak berzaman adalah satu ancaman yang besar kepada golongan pendakwah. Kerana kita akan dipertanggungjawabkan ke atasnya di Akhirat kelak.

Tidak masuk bab laknatullah Zionist yang saban hari membunuh nyawa-nyawa ulama hinggalah ke bayi Islam. Kaedah yang digunakan cukup mudah, dengan sebutir peluru sahaja habis meletup ratusan umat yang tengah bersolat. Idealistik dan realistik sungguh mereka ini. Tapi tunggulah kerana syabab-syabab Islam satu saat nanti pasti bangun dan perlu bangun mendaulatkan Islam.

Kemiskinan dan kepapaan

Lagi-lagi soal meterial ini juga yang menjadi bahan perbincangan. Inilah dunia yang berselimutkan duit. Tapi para pendakwah perlu hidup dalam realiti. Tidak boleh tidak kita sangat perlu kepada duit untuk melicinkan gerak kerja dakwah. Lagi pula ma'nusia ini sangat mudah terpengaruh dengan duit. Maka satu strategi yang cukup baik juga jika sekiranya berdakwah dengan duit mengikut landasan-landasan syara'. Misalnya memberi kebajikan dan bantuan kewangan. Bukankah ini cara yang dilakukan oleh gerakan Kristianisasi dan cara ini sangat berkesan.

Semangat yang mudah luntur

Seperkara lagi yang perlu diberi penghayatan ialah dalam diri kita sendiri. Ya memang dalam diri setiap ma'nusia itu ada nafsu. dan nafsulah yang biasanya mendorong kita kepada perkara-perkara yang negatif. Ingin bersenang lenang tanpa kesusahan, ingin mengecapi hidup sempurna, cukup makan, pakai dan keluarga di sisi. Hingga adakala lupa tujuan dan perjuangan dakwah yang pernah dimainkan ketika semangat masih membara.

Natijahnya dakwah terbantut begitu sahaja dan berkuranglah bilangan tenaga-tenaga pengerak dakwah. Di mana perginya semangat berkobar-kobar dahulu? Mengapa tiba-tiba menyepi diri?

Tepuk dada tanya Iman..wanauzubillah..
"Ya Allah moga Engkau kekalkan hamba-hambaMu ini di jalan perjuangan ini ya Allah..amin"

Firman Allah yang mafhumnya

" Dan hendaklah kamu menjadi umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah kepada yang mungkar. Mereka inilah orang-orang yang beruntung"

Surah Ali-Imran: 104

"Kamu (wahai Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi umat manusia, kerana kamu menyuruh berbuat yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk, keji), serta kamu pula beriman kepada Allah.."

Surah Ali-Imran: 110


Siapa yang melihat kemungkaran, hendaklah dia mencegahnya dengan tangannya (kekuatannya), jika dia tidak mampu berbuat demikian maka dengan lidahnya, jika dia tidak mampu berbuat demikian maka dengan hatinya.Dan itulah selemah-lemah iman


Hadith Rsulullah S.A.W


Allahua'lam



 

FikrahNazifa Template by Ipietoon Cute Blog Design